Wednesday, October 19, 2011


Saya kerapkali berhujah bahawa Daerah Kota Belud adalah paksi kepada politik Sabah. Kalaupun digalur rentetan sejarah, percaya atau tidak 'bapa ' kemerdekaan Sabah Tun Mustapha telah menghabiskan lebih 70% hayat politiknya di Kota Belud. Malahan pengangkatan Tun Mustapha sebagai pemimpin number one di Sabah dilakukan oleh rakyat Kota Belud. Sebab itu 'kesedaran' politik di kalangan masyarakat Kota Belud, cukup tinggi, itupun sama ada stail berpolitik itu boleh diterima atau tidak bukan isunya kerana yang lebih besar ialah keinginan untuk sedar hakikat politik kepartian, walaupun jarang yang sedar tentang hakikat pemimpin dan kepimpinan.

Daerah Kota Belud jika ditinjau dari sudut ekonomi, banyak kelebihannya. Dengan aset tanah datar berpaya yang sesuai dengan tanaman asasi padi, dan juga dengan terbentangnya ratusan kilometer pantai laut Cina selatan dan memiliki Pulau Mantanani yang asyik dan mendambaakan selain daripada beberapa telaga pencarian minyak di kawasan berdekatan pantai, Kota Belud tidak akan ada yang berani menyatakannya sebagai "daerah Mati' dari segi potensi ekonominya. Itupun jika mata yang melihat itu punya daya sensitiviti yang polos , bukan atas kepentingan diri dan mengaut untung dari kedaifan masyarakat Kota Belud.

Sepatutnya dari dulu lagi daerah KOta Belud yang terkenal dengan "tamu" mingguan terbesar di Sabah ini sudah membangun. Dari era Tun Mustapha lagi ketika menjadikan DUN USUKAN sebagai taruhan politik peribadinya. Namun kegagalan Tun Mustapha memberikan cengkaman pembangunan yang berkesan di Kota Belud selain daripada Bangunan USIA yang kini telah begitu uzur, sepatutnya dijadikan pengajaran oleh keluarga Tun Said yang mewarisi kepimpinan USNO dari tangan Tun Mustapha. Tun Said Keruak yang pernah memegang jawatan Presiden USNO dan TYT negeri Sabah adalah anak jati Kota Belud. Namun sekali lagi KOta Belud terpinggir dari arus pembangunan. Zaman ini pekan Kota Belud tidak ubah seperti pekan lembu yang dihuni oleh puluhan ekor lembu yang berkeliaran. Deretan bangunan kedai tidak sampai pun 10 blok.

Seketika pada zaman BERJAYA dan PBS, Kota Belud bagaikan rimba yang tidak berpenghuni. Masyarakatnya masih berpolitik, zaman Mohd. Noor Manshor, Datuk Yahya Lampong dan beberapa lagi pemimpin PBS, nyata pekan Kota Belud terus terbiar dari segi politik dan ekonominya. Mungkin alasan yang boleh diterima ialah kerana mereka ini orang luar! masakan beriya-iya membangunkan Kota Belud?

Kepimpinan Tun Said mengalir pada anakandanya Salleh Tun Said. Penglibatan politik Datuk Salleh pada mulanya tidak begitu sealiran dengan Tan Sri Pandikar Amin dari suku Iranun. Pernah berlaku ketegangan akibat dari provokasi para penyokong kedua politikus Kota Belud ini. Salleh akhirnya menjadi Ketua Menteri Sabah, itupun atas ehsan sistem penggiliran. Salleh sekali lagi tidak mengambil iktibar dari 'kegagalan' Tun Mustapha dan Ayahandanya Tun said untuk membangunkan Kota Belud. Tidak banyak yang dibawa oleh Salleh ke daerah ini yang mampu mengangkat kuasa beli rakyat. Sama ada menyelesaikan monopoli peruncitan yang dikuasai oleh masyarakat Cina di Kota Belud ataupun dari aspek sektor pertanian dan perikanan. Bahkan masalah bekalan air pun tidak dapat diselesaikan, walaupun Salleh pada waktu itu punya 'kuasa' outonomi peringkat negeri untuk menyelesaikan permasalahan itu.

Sepatutnya Kota belud sudah lama maju sektor pertanian dan perikanannya kerana Tan Sri Pandikar pernah menduduki kementerian itu peringkat negeri. Tetapi apa yang berlaku,ialah sebaliknya. Hanya bantuan kecil-kecilan yang diberikan berupa pukat, bot dan enjin sangkut. Sistem pengaliran untuk penanaman padi masih ditakuk lama.

Mengapakah keadaan ini berlaku? mungkin kerana pada zaman itu keperluan untuk kelangsungan politik peribadi menjadi keutamaan. Manakala keperluan rakyat menjadi perkara nombor dua, tiga dan tercorot. Sebab itu apabila zaman berubah,ledakan ilmu dan teknologi berlaku, rakyat kota belud mula 'bising' dan bertanya "sepatutnya daerah Kota Belud telah lama maju sejak dulu lagi"?

3 ulasan :

Solymone said...

Salam Kelapa Mawar... Apa khabar? Harapan saya agar semua nya dalam keadaan sihat walafiat.

Agak nya lama juga saya tidak memberi komen di blog sensasi KM ini, kerana komitmen yang perlu di selengarakan. Sebagai teman blogger, hari ini saya tertarik dengan tajuk yang diberi.
Apa lagi bila melihat beberapa senuthan KM yang mencabar para pembaca dan yang berkenan (sasaran) untuk memahami situasi dan kehendak masyarakat Kota Belud yang kebanyakan nya terdiri dari suku kaum Bajau, Kadazan-Dusun, Iranun dan Cina.

Sebagai seorang yang pernah berkhidmat hampir-hampir 7 tahun disamping mempunyai banyak talian dengan Masyarakat di sana...Rasa nya saya faham maksud penulis, walau pun barangkali dalam beberapa perkara saya mungkin tidak sealiran dengan pendapat penulis..Kelapa Mawar.

Dari kontek sejarah dan senario politik, tidak banyak yang perlu diulas ulas atau pun dikomen kerana sememang nya lapuran yang diberi mempunyai fakta dan logistik nya tersendiri.
Dalam pada itu, saya beri ‘solute’ kepada susuan bahasa dan ayat-ayat yang dipaparkan...Tahniah ( kadang-kala saya berharap mempunyai kemampuan menulis saperti KM).

Dalam beberapa isu yang tertentu, saya tertarik dengan isu kemajuan atau pun pembangunan yang ditekan kan di sini. Pada saya, skop kemajuan ada lah besar, ia nya merangkumi kemajuan dari bidang pembangunan fizikal, Mental, social dan moral.

Namun kefahaman saya disini, KM lebih menekankan kemajuan dari segi pembangunan yang banyak berkait dengan infrastruktur (jalan raya dan bangunan dll), kemudahan asas( saperti bekalan air berseh , letrik dan mungkin juga saliran pembentungan) dan juga pembangunan sektor pertanian dan perladangan.

Kalau jangkaan saya tidak silap, KM rasakan Kota Belud jauh ketinggalan dari segi kamajuan fizikal?
Dalam masa yang sama, rujukan atau perbanding agar kabur disini... Maksud nya, kemajuan berbanding dengan daerah mana? KK, Tuaran , Ranau, Kota Marudu, Pitas , Kudat dan lain-lain daerah di Sabah ini.

Pada saya, Kota Belud sekarang jauh lebih maju dari Kota Belud beberapa tahun yang lalu. Dari segi mana ia nya lebih maju dari dehulu, KM dan pembaca dari Kota Belud lebih arif tentang hal itu.

Dari sudut pandangan yang berbeza, saya lebih utamakan kemajuan serta pembangunan yang seimbang dari semua aspek sapertimana yang saya sentuh awal-awal tadi...Fizikal, Mental,Sosial dan Moral.

i)Seada nya Kota Belud mungkin lebih maju dari segi kebolehan mental berbanding dengan daerah lain saperti daerah saya, Tuaran.
Kota Belud mempunyai banyak graduan serta golongan ‘elite’ yang bukan calang-calang kebolehan mereka; saperti Dokter, Engineer, PHD, Laywer, dan sebagai nya.
Kalau disatukan mereka mampu mentadbir negeri Sabah tanpa bantuan dari orang lain.

ii)Sama ada berjaya sepenuh nya atau pun tidak , hanya Kota Belud yang dibagi Peruntukan yang banyak untuk memajukan kawasan jelapang padi dan mungkin projek agropolitan( yang banyak mendapat tentangan).

iii)Pekan Kota Belud amat susah untuk perbesarkan kerana masaalah tapak serta kawasan dan begitu juga keadaan nya dengan jalan raya yang terpaksa melalui pekan tersebut.
Justeru, masyarakat Kota Belud perlu memikirkan tapak, diluar kawasan kalau mahu pekan tersebut berkembang.

Persoalan tentang peluang perniagaan dan sebagai nya, masyarakat itu sendiri boleh bergerak maju tanpa terlalu bersandar dengan pemimpin-pemimpin politik. Apa yang penting mereka perlu kreatif dan innovative untuk berhadapan dengan cabaran yang hanya mereka yang tahu.

Empunya Gui Brothers Supermarket, sepatut nya di contohi dengan mengambil iktibar dari pengalaman dan usaha mereka selama ini... Bukan disebaliknya.

Dengan itu, sekali lagi salam dan semuga sukses selalu

kelapa mawar said...

sdr Solymone..

pertama ma kasih kerana tidak putus2 memberikan komen dlm artikel KM kali ini..sebagai blogger yg dekat hatinya di Kb sewajarnya sdr begitu terpikat dgn setiap isu yg KM paparkan. Ma kasih sekali lagi..

idea dan ulasan sdr sangat2 berguna kepada saya utk menilai pandangan skunder mengenai tajuk artikel ini.. memng benar apa yg sdr katakan itu bahawa pembanguan tdk hanya terhad kp fizikal sahaja tetapi secara menyeluruh supaya lebih adil dan saksama..

Kehadiran projek berimp[ak tinggi seperti jelapang padi dan agropolitan akan lebih menyerlahkan pembangunan di Kb..tetapi saya terfikir kalaulah dari dulu projek seumpamanya ini di bawa terutama ketika sdr masih bertugas di KB..tentunya akan dapat hasilonya sekarang..walaupun begitu banyak faktor kepada keadaan itu termasuk dasar dan polisi kerajaan..saya faham maksud sdr..

apa pun semoga sdr terus diberikan kekuatan dan keberanian dlm membicarakan soal kemajuan dan pembangunan rakyat semoga sdr terus sukses selalu..

Salam Hormat

KM

Pak Mantar said...

Apa yang dipaparkan rasanya benar dan boleh diterima. Saya amat gembira kiranya para pemimpin kita mengubah cara mereka mengajak masyarakat berfikir.
Kalau zaman Tun Mustapha, Tun Said, Datuk Mohd Noor, Datuk Yahya, dan diteruskan oleh Datuk SP Salleh Dan TS Pandikar dengan memberi wang sebanyak yang dapat kepada pengikut mereka, kini kena ubah kepada memberi idea dan buah fikiran sebanyak mungkin. Hentikan politik sentiasa memberi ikan tapi sediakan joran dan ajar pengikut mencari ikan sendiri.
Saya amat yakin dengan keikhlasan dan kesedaran menjadikan pengikut 'know how' KB akan lebih cepat maju.