Tuesday, October 18, 2011


Semakin hari semakin dekat rasaanya PRU 13 akan berlangsung. menunggu detik Perdana menteri Datuk seri Najib akan mengumumkan pembubaran Parlimen sekaligus menurut perlembagaan selama 60 hari dari detik pembubaran itu perlunya satu pilihanraya Umum diadakan untuk memilih kerajaan baru yang akan mengurustadbir negara kita. Walaupun mungkin negeri-negeri yang dikuasai Pakatan Rakyat tidak akan mengikut rentak Najib untuk membubarkan DUN masing-masing seperti yang disifatkan oleh Tun Mahathir sebagai menunggu "idah", namun akan tiba masanya PRU 13 akan juiga menemui rakyat.

Sebagai rakyat Sabah yang mendukung perlembagaan dan semangat yang terkandung dalam perjanjian 20 perkara sebagai ikatsetia menyertai gagasan Malaysia, rakyat Sabah seharusnya sudah lama memikirkan betapa dimana perlunya mereka berdiri tegak. Jika selama ini, rakyat Sabah sudah menyedari berlaku pencabulan hak seperti yang terkandung dalam 20 Perkara, maka inilah saat dan ketikanya rakyat Sabah harus berani membuat keputusan. Menolak segala bentuk anasir dalam dan luar yang mencabuli perjanjian itu. Tidak salah , malahan itu yang dituntut untuk mengembalikan hak-hak yang semakin kabur dan mula dilupakan.

Dengan sebatang pensel atau pen, dan pangkah kepada yang sepatutnya, situasi itu akan berubah. Jika bukan kita,mungkin perubahan itu sangat-sangat berguna untuk generasi anak-anak kita perwaris kepimpinan masa hadapan.

Namun jika rasanya, segala kemahuan dan semangat 20 perkara itu telah dipatri kukuh dalam bentuk perlunasan undang-undang, maka rakyat Sabah harus juga berani menyatakan yang hak dan memansuhkan kebatilan pada PRU 13 yang akan datang ini. memelihara kedaulatan hak pribumi yang terbela akan menjamin masa depan yang lebih gemilang.

Rakyat Sabah kebanyakkannya masih dalam persimpangan. melihat ke kiri dan melihat ke kanan, menoleh ke depan dan menoleh ke belakang. Masih kabur tentang hak mereka. Ada yang sudah celik tetapi dikaburkan dengan pelbagai janji dan kepentingan diri. Menjadi pak turut kepada ketua yang beragenda. Terkongkong oleh naluri keduniaan yang meterialistik. Keberanian yang ada pun terbantuk oleh rasa takut dan janggal membawa perubahan.

Rakyat Sabah inilah masanya menyatakan keberanian. PRU 13. Berubahlah demi negeri yang tercinta ini.

2 ulasan :

Hani said...

jiwa rakyat kita sekarang tidak sekental zaman usno...berani berkorban apa saja, jiwa rakyat kita zaman ini sudah biasa diberi imbuhan dalam banyak hal, lalu jadilah jiwa rapu, serapu biskut marry...

kelapa mawar said...

betul Hani..

rakyat sekarang tdk sekental zaman Usno..tapi lebih berani menyatakan pandangan dan teguran...

imbuhan yg diberikan tdklah sampai mengorbankan prinsip..

insyallah mungkin kita menunggu sedekad utk menjadi bangsa yg bermaruah..